Selasa, 15 November 2011

Selasa kedua

Hari selasa itu emang pas awal-awalnya ngebetein banget. Tapi pelajaran terkahir biasanya rame banget. Jadi gini... (mungkin ini bakal cuma terdengar lucu sama aku) pas jam istirahat ke-dua di depan kelas bahasa indonesia 2, seperti biasa beberapa anak IPA-3 pada ngumpul di depan kelas duduk-duduk. Gatau kenapa jadi tiba-tiba ngomongin tai kucing. Sampe ada yang nyeletuk "kenapa jar udah orang tuh udah tau menjajak tacing masih ja dicium dulu sepatunya. Nyata ae bau" ngakak semuanya berjamaah. Dan seperti biasa aku mah suka lebay ketawanya haha.  Terus ada yang cerita kenapa rata-rata orang kalo udah mempredik sesuatu yang berbau itu biasanya make dipegang dan dibau-in. Udah tau bau tapi kenapa kita masih perlu make diciumin lagi? Nah, kan lagi ngomongin tai kucing tuh, gatau kebetulan gatau gimana kebeneran banget pas ngeliat ke bawah lagi ngeliat kucing tepat lagu poop-poop dibawah pohon ketapang di tengah pasir. Sumpah itu kucing nya lagi jongkok tepat disaat kami lagi ngomongin tai kucing. Kalo kata orang Banjar kucingnya lagi behimat banar poop-poop nya. :-)))) Belum beres sampe situ kita yang dengan segenap kerelaan nontonin kucing nya yg lagi poop-poop itu sampe dia ngegali lubang dan nutup eek nya sendiri. Sumpah setelah sekian lama ngga ngakak sampe ga bersuara dan ngakak yang tadi siang itu ngakak tersakit kedua di SMA di kelas Bahasa Indonesia di hari selasa. Yang namanya sakit ketawanya sumpah sakit, detailnya kaya kamu ketawa selepas-lepasnya saking lucunya sampe ga sanggup pake suara lagi dan perut rasanya ke peres. Mata udah pasti berair dan rasanya plong dan cape banget udah ketawa se-dahsyat itu. Belom beres sampe situ, kami kembali ketawa lagi gara-gara ada orang yang nyaris nginjek ranjau si kucing. Karena aku rabun jauh jadi aku gatau persis dimana letak poop nya, sampe evtri nyeletuk "tu nah eek nya yang lagi dilalerin" "iya.. fresh from the oven" Ya Allah ketawa pulang :-)) Dan dengan begonya dan jahatnya, kita ngerjain si Bambang anak IPA-1 dengan modus minta tolong ambilin uang yang jatoh di deket si ranjau. Dengan sifat penurutnya, si korban iya-iya aja sama suruhan kami, terus terus iya! iya! ke kiri! eh ke belakang dikit dan jleb.... plok tangannya si bambang akhirnya pas kena si bambang dan langsung sadar kalo dia udah kena ranjau dan langsung lari ke wc cowo yang kebeneran ada di depan ranjau. LMFAO :-)) Puas-sepua-puas-snya nya ketawa kedua terdahsyat di hari selasa setelah pertama pas Alvin ngebacain pantun lepasnya-selepas-lepasnya. Gimana ga ngakak, udah pantunnya lepas, muka Alvin nya teh yang polos gitu, terus Bu ida, Yuli, sama Egi yang ketawa super heboh jadi bikin latah. Gini nih pantunnya:  "Makan bakwan pake kuah, cukup sekian terima kasih"

=)) p-e-a-c-e

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini