Selasa, 15 November 2011

IN-DO-NE-SIA!

IN-DO-NE-SIA!!! Ayey pasti deh ga di Sea Games, twitter, facebook orang-orang lagi pada gencar-se-gencar-gencarnya ngasih dukungan ke Indonesia! Yeah one for all, all for one. Suka banget sama keadaan kay agini di mana orang-orang rata-rata lagi pol banget rasa nasionalisme nya. Tapi ada sesuatu yang agak mengganjel dan bikin bete menurut aku.
Seperti yang kita tau, Indonesia dan Malaysia itu kan ya.... uhmm oke kalian semua pada tahu kan ya agak sedikit "terlalu" akrab antar warganya. Yang menurut aku paling heboh itu di twitter soalnya aku paling merhatiin di twitter, ada salah satu acc dari negara m yang entah kenapa isinya menjelek-jelekkan you-know-what. Di sini aku bukannya mau memprovokasi tapi cuma mau nyampein pendapat dan mungkin sedikiiiiiiit penengahan(?)
Orang yang baik itu adalah orang yang mau nerima kritikan kan? orang yang dengan lapang dada menerima apapun ejekan kah, hinaan dari orang lain kah tanpa ada sedikitpun hasrat untuk membalas. Nah jadi kita semua yang (merasa) pernah terlibat ikut pasti aku yakin udah pada dewasa. Kalau pun ada saling bashing lg kaya gitu oke fine udah biarin aja, mungkin itu cuma kerjaan orang iseng yang padahal sebenernya si pembuat acc cuma nyari sensasi doang. Stay cool and be wise guys! Kita udah pada dewasa, ga pake deh ngebales tweet-tweetan itu pake kata-kata yang sama atau bahkan lebuh buruk. Ntah siapapun yang memulai, itu semua ga akan berlanjut selain karena ada beberapa pihak yang saling membalas dan memprovokasi orang lain. Biarin aja dari kita atau mereka ada yang saling menghina yang penting dari kita nya sendriri jangan sampe mau ikut-ikutan dan malah ikut mengimpuls orang lain juga buat saling bashing. Justru denga kita membalas dan saling balas membalas bashing-an akan semakin merendehkan derajat kita guys dan nunjukin bahwa mental kita itu mental yang gampang terpengaruh, temperamental, dan lainnya yang pasti nya ga baik. So for both of the country and the society lets support our own country sportively and let the athlete do their best in a fair game. :-)

SPREAD THE P-E-A-C-E & L-O-V-E

One more thing, ada satu hal lagi yang menarik perhatian aku pas nonton Timnas U-23 senior vs Iran. Selain muka orang-orang Iran yang wuiiiiiiiiih ganteng...... dan... uhmmm sesuatu yang aku penasaran kenapa bokong pemain bola pada semok-semok aka montok? ._. eh bagian ini di skip ya
Jadi ini bermula di twitter juga sih, yang pada kecewa timnas baru aja menit keberapa udah kebobolan 3 gol. Dan yang aku sebel kenapa kalian jadi menghina timnas u-23 senior dan ngebandingin-bandingin sama u-23 junior? Secara ya;
1. lawannya aja beda!
timnas u-23 senior itu ngelawan Iran men! Iran itu di groupnya (setau aku) selalu menang dan paling banter nahan seri lawannya. Liat deh badannya, udah beda dari situ juga. Menurut aku kita itu sudah baik, hanya saja iran bisa lebih baik. Itu yang jadi pelajarannya. 
2. usia
Usia timnas senior kan udah agak sedikit lebih tua kan ya dari pada yang juniornya. Nah berarti ngerti dong, timnas u-23 junior itu mereka ibaratnya masih baru, fresh from the oven, super prima, dan belum terlalu terbebani karena ini masih pertandingan pertama mereka. Tapi timnas senior? dari usia udah terpaut beda, dimana mereka menurut aku bebannya cukup berat ditengah anime masyarakat indonesia yang lagi tergila-gila sama bola terlebih kepengen timnas kesayangana mereka main di piala dunia. kebayang ga gimana rasanya, ketika kamu di suruh memegang nasib negara kamu di tengah masyarakatnya yang cuma menuntut kemenngan.. pasti berat deh, ye ga om?
3. penggemar
ko ada penggemar? maksudnya gini loh, mereka mungkin agak tertekan dengan forcing dari masyarakat yang pengen timnas nya masuk ajang bergengsi sedunia, piala dunia. Inget banget dulu akau pernah denger Taufik Hidayat ngomong kalo kenapa dia udah agak ga bersemangat lagi tanding bulutangkis gara-gara suporter yang cuma pengen tahu menang, dan kalo kalah bukannya makin di dukung tapi malah makin dicaci yang menurut aku sih bisa bikin orang malah takut buat nyoba lagi. karena nila setitik rusak susu sebelanga  iya sih peribahasa itu bener banget, entah kenapa orang termasuk kita lebih inget sama perbuatana buruk yang dilakukan seseorang ketimbang kebaikan-kebaikannya. Padahal kita sendiri belum mampu kalo misalkan kita ada di posisi mereka. 
Coba kita terima aja mau kalah atau menang, toh udah berusaha. Daripada gatau apa-apa tapi cuma bisa nyalahin, lebih baik diam tapi diam yang bersolusi. Jadi stop comparing, karena aku yakin kita semua juga pasti paling gasuka kalo udah di bandingin sama orang lain. gaenak kan ya?

heheheh sekian deh tha-tha!
Selasa, 15 Noember 2011

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini