Rabu, 22 Juni 2011

Tanya kenapa

Tanya kenapa, aku liburan ga main ke Bandung atau ke Jawa deh, padahal kan aku pindahan dari Bandung, ya pasti kalo liburan minimal ke luar kota..... gitu~ Apalagi kan di sini gaada sanak saudara sama sekali.
Dan banyak juga yang nanya,
"bet liburan ke mana? ke bandung ya?" 
"eh engga kayanya~"
Setelah aku jawab engga, percakapan pasti langsung bergulir ke..
"kenapa?"
Gatau karena basa-basi aja jadi dilanjutin pake kalimat penanya yang menanyakan sebab akibat, gatau kenapa juga hehe atau ke-anehan kali ya.
Dari situ aja aku sebenernya udah nyiapin seabrek calon jawaban buat mengatasi si kenapa itu. Misalnya
"Hmm ga ah di banjar aja"
"Ga ada duit,, bayarin dong?"
"Kan kemaren udah ke Bandung"
"Gatau tuh, ortu aku gaada nyinggung soal liburan kemana-mana"
dan masih banyak lagi.. eh cuma segitu aja deng hehe.

Aku juga sedih kenapa liburan ga ke bandung, aku kangen keluarga aku di sana, kangen temen-temen semuanya, kangen ibc banget-bangetan, kangen jalan-jalan di bandung, kangen makanannya, apalagi sekarang di sana udah ada trans studio bandung. Wuiiiih makin aja pengen ke sana. Apalagi pas denger beberapa temen aku mau ke bandung. PENGEN! Ya iyalah pengen banget. Sirik deh rasanya hahaha.

Tapi kenapa sih sebenrnya aku gabisa liburan ke bdg? Ooooh itu karena, ibu sama bapak lagi melakukan pengiritan, ya kalo ga salah sih.. mumpung lagi dinas di Banjarmasin, jauh dari sodara jadi bisa nabung lebih banyak. Tapi buat apa sih sebenernya duitnya? Padahal menurut aku bisa aja loh bulan ini kita sekeluarga liburan ke bdg hehehe. ternyata uang tabungannya buat aku kuliah juga. Oh kuliah... cuma buat kuliah aku mereka sampe bela-belain ga ketemu orang tuanya di jawa. Ya Allah terima kasih telah memberikan aku orang tua seperti mereka :') Mereka ga pernah ngedidik aku buat selalu mendapatkan apa yang aku pingin, ga segampang itu, ga segampang orang lain yang minta apa-apa langsung di beliin, yang barang-barangnya up to date terus hihihi. Apalagi ayah aku yang sangat amat mempertahankan sifat kepelitannya kalo aku minta yang macem-macem, tapi anehnya kalo urusan sekolah selalu di nomer satu-in. Ya Allah aku merasa beruntung sekali...Dan aku ngerasa egois banget kalo kekeh maksa liburan ke Bandung. Secara kemaren beberapa bulan lalu aku udah main ke Bandung meskipun cuma sehari (bisa dibaca di sini) buat ngambil ijazah. tapi aku bersyukur banget-banget
Lagian i made the decision. Dulu ibu sama bapak juga udah nanya, intan mau di bandung aja, atau ikut pindah ke banjarmasin. Padahal banyak yang nyaranin buat di bandung aja. Sempet bingung juga mau milih yang mana, tapi aku lebih milih bareng ortu. Belum bisa jauh sih hehehehe. Masih pengen manja-manja an sama ortu hihihi. Ya jadi aku juga jadi mikir lagi, kalo ikut ke Banjar berarti bakal jarang ke Bandung, dan pisah sama temen-temen itu resikonya. I choosed. dan sekarang tinggal ngejalanin aja.
Jadi intinya sih aku liburan ga kemana-mana bukan karena ga ingin, tapi karena seabrek alasan yang udah aku paparin di tas tadi.

Oh iya, waktu itu aku juga sempet nanya ke ibu
"Bu, nanti temen-temen intan mau pada liburan ke bandung loh. gaya kan. intan juga pengen....." 
"Ya sok weh atuh ngmong ke bapak, pergi nya sendiri berarti"
Berarti sebenarnya masih ada celah kan, tapi aku mikir lagi (kebanyakan mikir nih)
tiket pesawat pas liburan pasti mahal, bisa 800ribuan berarti PP nya 1.600.000
Belum uang jajan di sana. Minimal 2.000.000 harus seada-adanya di tangan. 2.000.000 buat aku sendiri? sedangkan aku masih punya 2 adik yang butuh liburan juga. Kurang egois apalagi. Dan berarti kalo 2 adik aku di bawa juga berarti ibu bapak juga harus ikit dooong? biayanya nambah lagi hahaha. pecah dong nanti tabungannnya. Mungkin 2.000.000 buat orang lain itu kecil, kecil banget malah. Tapi kan kita beda sob! Hidup orang beda-beda hehehe.

Itu aja sih yang mau aku ceritain dan curhatin di postig kali ini. semoga kalian semua mengerti :-)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini